DOOM Eternal : Spec PC System Requirements - Navigasi Game -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

DOOM Eternal : Spec PC System Requirements

Navigasi Game -Doom Eternal adalah game first-person shooter yang dikembangkan oleh id Software dan diterbitkan oleh Bethesda Softworks. Sekuel Doom (2016), dan game utama kelima dalam seri Doom, dirilis pada 20 Maret 2020, untuk Windows, PlayStation 4, Stadia dan Xbox One, dengan versi untuk Nintendo Switch dirilis pada 8 Desember. 2020 dan versi untuk PlayStation 5 dan Xbox Series X dan Series S akan dirilis pada 29 Juni 2021. Ditetapkan beberapa saat setelah peristiwa game 2016, ceritanya mengikuti Doomguy sekali lagi, dalam misi untuk mengakhiri konsumsi Neraka atas Bumi dan menggagalkan rencana alien Maykr untuk memusnahkan umat manusia.

Seiring dengan kampanye pemain tunggal, mode multipemain berjudul "Battlemode" diperkenalkan. Dalam mode ini, pemain bisa bermain sebagai Doom Slayer atau sebagai iblis, dan bertarung sampai Doom Slayer mengalahkan iblis, atau sebaliknya. Mode lain, mode Horde, sedang dalam pengembangan.[1] Pemain akan dapat bergabung dengan kampanye pemain tunggal pemain lain dan saling bertarung. Dewa Kuno, DLC kampanye mandiri dua bagian yang dibuat setelah peristiwa game utama, dirilis antara Oktober 2020 dan Maret 2021.

Setelah dirilis, Doom Eternal menerima pujian kritis, dengan pujian untuk kampanye, grafik, desain level, soundtrack, dan mekanisme pertempurannya, meskipun beberapa tidak menyukai peningkatan fokus pada penceritaan dan bagian platformnya. Doom Eternal menerima lima nominasi di The Game Awards untuk tahun 2020, termasuk Game of the Year dan Best Action Game.

Alur Cerita Game DOOM Eternal  



Beberapa waktu setelah peristiwa di Mars, Bumi telah dikuasai oleh kekuatan iblis, memusnahkan 60% populasi planet, di bawah Union Aerospace Corporation (UAC) yang sekarang rusak. Apa yang tersisa dari umat manusia telah meninggalkan Bumi atau telah bergabung dengan Koalisi Respons Lapis Baja, sebuah gerakan perlawanan yang dibentuk untuk menghentikan invasi, yang telah bersembunyi setelah menderita kerugian besar. Pembunuh Doom, yang sebelumnya telah dikhianati dan diteleportasi oleh Dr. Samuel Hayden, kembali dengan benteng satelit yang dikendalikan oleh AI VEGA untuk memadamkan invasi iblis dengan membunuh para Pendeta Neraka: Deags Nilox, Ranak, dan Grav. Para pendeta melayani seorang malaikat yang dikenal sebagai Khan Maykr yang berusaha mengorbankan umat manusia untuk kelangsungan hidup rasnya sendiri. Pembunuh berteleportasi ke kota yang hancur dan membunuh Deag Nilox, tetapi Khan Maykr membawa dua pendeta yang tersisa ke lokasi yang tidak diketahui, memaksa Pembunuh untuk terus mencari.

Setelah mengambil pencari selestial dari dunia Sentinel Exultia, Pembunuh melakukan perjalanan ke Neraka untuk mengambil sumber daya dari Sentinel yang diasingkan yang dikenal sebagai Pengkhianat, yang memberinya sumber daya dan belati yang dia minta Slayer gunakan untuk membunuh hati putranya, yang tubuhnya berubah menjadi iblis apokaliptik, Ikon Dosa. VEGA mengarahkan Pembunuh ke benteng Deag Ranak di Kutub Utara, di mana Pembunuh membunuhnya setelah mengeluarkan Pemburu Doom sibernetiknya. Sebagai tanggapan, Khan Maykr memindahkan Deag Grav ke lokasi tersembunyi dan mempercepat invasi ke Bumi. Tanpa petunjuk untuk menemukan Pendeta Neraka terakhir, VEGA menyarankan untuk menemukan Dr. Hayden, yang mengetahui lokasinya. Pembunuh pergi ke kompleks ARC di mana dia mengambil sasis robot Hayden yang rusak dan Crucible iblis.

Setelah mengunggah pikiran Hayden ke dalam benteng, dia mengungkapkan Deag Grav bersembunyi di Sentinel Prime, satu-satunya cara untuk sampai ke sana adalah dengan portal yang terletak di kota Hebeth yang hilang di inti Mars. Slayer melakukan perjalanan ke fasilitas di Phobos di mana dia menggunakan BFG 10000 untuk membuat lubang di permukaan Mars, lalu mencapai Hebeth. Setelah mencapai Sentinel Prime, kilas balik mengungkapkan Pembunuh itu adalah Doomguy. Ditemukan terluka parah oleh Sentinel beberapa saat setelah Doom 64, Doomguy dibawa ke hadapan Deag dan dipaksa untuk bertarung di arena gladiator. Terkesan oleh kekejaman Doomguy dalam pertempuran, para Deag memasukkannya ke dalam Sentinel, sementara Khan Maykr menanyakan pengetahuan Doomguy tentang iblis. Saat ini, Pembunuh menemukan Deag Grav di arena, mengalahkan walinya, Gladiator, dan membunuhnya, tetapi dikucilkan dari Sentinel karena membunuh Deag Grav di tanah suci dan kembali ke benteng.

Setelah Slayer kembali, benteng ditutup dari jarak jauh oleh Khan Maykr untuk mencegah gangguan lebih lanjut dalam rencananya. Dia mengungkapkan niatnya untuk membangkitkan iblis super pemakan dunia, Ikon Dosa, untuk memakan umat manusia. Diinstruksikan oleh Samuel Hayden, Pembunuh menggunakan energi laten Wadah Iblis untuk mengaktifkan kembali benteng dan melakukan perjalanan ke homeworld Sentinel dari Argent D'Nur untuk mengambil Wadahnya sendiri dari waktunya di Sentinel. Kilas balik lebih lanjut mengungkapkan bahwa selama pertempuran naas Argent D'Nur, Maykr jahat yang dikenal sebagai Seraphim mengilhami Doomguy dengan kemampuan super dengan menempatkan dia di Mesin Divinity, mengubahnya menjadi Doom Slayer. Setelah mengambil gagang Slayer's Crucible, terungkap bahwa Khan Maykr telah membuat perjanjian dengan Neraka untuk menghasilkan energi Argent, yang diciptakan melalui pengorbanan massal jiwa manusia. Sebagai imbalan untuk menyediakan dunia untuk Neraka untuk menyerang, Maykrs menerima bagian dari energi Argent yang dihasilkan oleh Neraka yang memungkinkan dimensi mereka sendiri, Urdak, untuk bertahan hidup.

Hayden mengarahkan Pembunuh melalui benteng besar Neraka, Nekravol, sampai dia menemukan portal yang mengarah ke Urdak. Dia menemukan Khan Maykr dan menghentikan upacara kebangkitan dengan menggunakan belati Pengkhianat untuk menghancurkan hati Ikon. Bebas dari kendali Maykr, Ikon Dosa terbangun dan berteleportasi ke Bumi. Dengan hancurnya penghalang dimensi, iblis memutuskan aliansi mereka dengan Maykr dan melanjutkan untuk menyerang Urdak. Pembunuh membunuh Khan Maykr sebelum kembali ke Bumi untuk menghadapi Ikon Dosa, meskipun VEGA tertinggal untuk memastikan portal tetap terbuka. Setelah pertempuran sengit melintasi pemandangan kota, Pembunuh membunuh Ikon Dosa dengan menusuk otak Ikon yang terbuka dengan Crucible, mengakhiri invasi Neraka ke Bumi. Saat Slayer pergi, Raja Novik, penguasa Sentinel, menyatakan bagaimana pertarungannya "abadi."


The Ancient Gods - Bagian Satu


Meskipun telah mengalahkan Ikon Dosa dan menghentikan invasi Neraka ke Bumi, kemenangan Pembunuh Doom tidak datang tanpa biaya. Kematian Khan Makyr dan penaklukan Neraka atas Urdak telah memberi iblis kesempatan untuk mendominasi semua dimensi dan memulai kembali invasi mereka ke Bumi. Untuk mencegah hal ini, Slayer, bersama dengan Samuel Hayden dan ilmuwan ARC, memulai misi untuk menemukan dan membebaskan Seraphim. Slayer melakukan perjalanan ke Fasilitas UAC Atlantica, tempat pod penahanan Seraphim berada. Dia mengunggah kesadaran Hayden ke dalam pod, dan terungkap bahwa dia dan Seraphim adalah satu dan sama.

Seraphim ternyata menderita penyakit mematikan yang disebut transfigurasi dan menugaskan Pembunuh untuk mengambil Bola Kehidupan Ayah dari Rawa Darah Neraka, yang terletak di dalam Tempat Suci Ingmore, untuk mengembalikannya ke bentuk fisik. Setelah berjuang melewati Rawa Darah dan melewati Pengadilan Maligog, Pembunuh menemukan bola itu. Namun, dia memilih untuk menghancurkannya daripada menyerahkannya kepada Seraphim dan sebaliknya mengambil Life Sphere Pangeran Kegelapan dengan maksud untuk membangkitkan dan kemudian menghancurkannya, yang pada gilirannya akan menghancurkan semua iblis di luar Neraka dengan ekstensi.

Pembunuh kembali ke Urdak, yang telah dirusak oleh pendudukan iblis, dan mencapai Luminarium di mana siapa pun yang memiliki Life Sphere dapat mengaktifkannya. Namun, Pembunuh dihadapkan oleh Seraphim, dikonsumsi oleh transfigurasi degeneratif, dan mengalahkannya sebelum dia diteleportasi oleh Bapa. Meskipun diperingatkan bahwa membawa Pangeran Kegelapan ke dalam bentuk fisik tidak dapat diubah, Pembunuh melanjutkan untuk memanggilnya dan menemukan bahwa Pangeran Kegelapan terlihat hampir identik dengannya.

The Ancient Gods - Bagian Kedua


Setelah memanggil Pangeran Kegelapan, Pembunuh Doom mencoba membunuhnya tetapi gagal karena darah tidak dapat ditumpahkan di Luminarium. Pangeran Kegelapan memberi tahu Pembunuh bahwa dia akan menunggu di ibu kota Neraka, Immora, untuk konfrontasi terakhir mereka.

Untuk mencapai Immora, Ayah memberi tahu Pembunuh bahwa dia harus mengaktifkan Gerbang Divum, satu-satunya portal yang mampu mencapai kota. Ayah mengirim Pembunuh ke Argent D'nur untuk memulihkan Kristal Wraith, yang diperlukan untuk memberi daya pada portal. Pembunuh menuju lokasi kristal di dalam Tombak Dunia, kapal alien kristal besar yang telah mendarat di planet ini sejak lama. Dalam perjalanan, Pembunuh bertemu dengan Pengkhianat, yang telah menggunakan kembali nama aslinya, Valen, setelah kekalahan Ikon Dosa. Valen memberi Slayer senjata energi Sentinel Hammer untuk menggantikan Crucible-nya yang hilang. Pembunuh menyalakan Torch of Kings untuk mengumpulkan pasukan Sentinel yang tersisa, lalu memasuki World Spear dan memulihkan Wraith Crystal.

Kembali ke Bumi dengan Crystal, Pembunuh mengaktifkan Gerbang Divum. Bepergian ke Immora, Pembunuh disambut oleh pertahanan kota yang tangguh yang terdiri dari tembok besar dan pasukan iblis. Dia dibantu oleh pasukan Sentinel yang dipimpin oleh Valen yang juga berteleportasi dan menyerang kota. Sementara pasukan utama Neraka sibuk dengan mereka, Pembunuh menerobos Immora dan mengikuti jejak Pangeran Kegelapan ke portal lain.

Diteleportasi ke arena, Pangeran Kegelapan dan Pembunuh bertarung. Pangeran Kegelapan mengungkapkan bahwa dia adalah pencipta sejati dari multiverse dan bahwa Jekkad (kemudian dikenal sebagai Neraka) adalah dimensi pertama. Maykrs, termasuk Bapa, mengkhianatinya dan menulis ulang sejarah untuk menunjukkan Bapa sebagai makhluk pertama, yang, pada gilirannya, menyebabkan Pangeran Kegelapan yang marah mempengaruhi Samur Maykr untuk mengubah Doomguy menjadi Pembunuh Doom, yang tujuan awalnya adalah (secara tidak sengaja ) berkontribusi pada penghancuran Maykr dan Ayah, memenuhi balas dendam Pangeran Kegelapan. Pembunuh menikam Pangeran Kegelapan di dada, membunuhnya. Dengan kematian Pangeran Kegelapan, semua iblis di luar Neraka langsung dihancurkan, akhirnya menyelamatkan Bumi, Urdak, dan Argenta dari invasi iblis. Menjadi juga salah satu ciptaan Pangeran Kegelapan, Pembunuh jatuh pingsan sebelum disegel di dalam sarkofagus batu di Ingmore Sanctum oleh para Seraph.

Gameplay Game DOOM Eternal  


untuk jelasnya mengenai gameplay game DOOM Eternal  kalian dapat menonton langsung di bawah ini :






Untuk kalian yang ingin memainkan nya di perangkat komputer maupun laptop kalian dapat lihat data dibawah spek yang dapat menjalankan game DOOM Eternal  dibawah ini :

Spesifikasi PC Minimum Untuk Game DOOM Eternal 

Direkomendasikan untuk PC dan laptop kalian mempunyai spek perangkat komputer seperti pada tabel di bawah agar dapat lancar memainkan game DOOM Eternal  pada perangkat komputer kalian.

Name Spesifikasi PC minimal
Prossecor  Intel Core i5-661 atau lebih tinggi
OS  Windows 10 ( 64bit )
Memory
 ( RAM )
8 GB
Graphics Card AMD Radeon R9 280 atau Setara
DirectX versi 11
Storage 50 GB

Spesifikasi PC Direkomendasikan Untuk Game DOOM Eternal 

Direkomendasikan untuk PC dan laptop kalian mempunyai spek perangkat komputer seperti pada tabel di bawah agar dapat lancar memainkan game DOOM Eternal  pada perangkat komputer kalian.


Name Spesifikasi PC recommended
Prossecor  Intel Core i7-6700K atau lebih tinggi
OS  Windows 10 ( 64bit )
Memory
 ( RAM )
8 GB
Graphics Card AMD Radeon RX 480 atau Setara
DirectX versi 11
Storage 50 GB

Itulah mengenai game DOOM Eternal semoga bermanfaat untuk kalian dan terima kasih telah berkunjung pada blog kita.